TOP_PANEL

Buku Tamu

Terimakasih telah berkunjung ke website kami. Jika berkenan, silakan tinggalkan jejak Anda dengan menulis sesuatu di bawah ini! Terimakasih.

Presiden Pilihan Rakyat

Oleh: Subhan Sofhian*

Abstrak:

Pemilihan presiden dan wakil presiden tanggal 22 Juli 2014 merupakan pesta demokrasi rakyat Indonesia yang notabene dilakukan setiap 5 tahun sekali, dan pemilihan presiden secara langsung telah dimulai dari tahun 2004 dan pelaksanaan pemilu tersebut dalam keadaan aman dan damai. Intrik politik dalam pelaksanaan pemilu tersebut tidaklah senyaman yang dibayangkan, ternyata disana sini pelaksanaan pemilu harus ditata ulang berdasarkan peraturan yang telah ditetapkan serta dapat dialksanakan sesuai dengan perundang-undangan yang ada. Hasil pemilu telah ditetapkan oleh KPU dimana Jokwi-Jk ditetapkan sebagai pemenangnya, dan  belum sampai disitu tugas KPU ternyata gugatan menanti dari calon yang tidak terpilih. Bagi yang terpilih rakyat menunggu janji-janji yang diutarakan saat kampanye, penyusunan kabinet yang kredibel dan profesional.

Kata Kunci : Pemilu presiden dan profesional kabinet.

Read more: Presiden Pilihan Rakyat

Memahami Estetika Sastra: Sebuah Analisis Estetika dalam Pembelajaran Bahasa

Yudha Andana Prawira

Balai Diklat Keagamaan Bandung

Surel: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Abstract:

The beauty of the language needs to be developed and enriched learning in schools. Due to embed estitka in speaking directly and will have a positive impact for students. Especially with the byword that says that language suggests the nation. This sentence means if you want to be called a nation both in terms of temperament, it can be reached by introducing elements of learning through learning estitika literature. The following will be presented on the aesthetics of language learning as an effort in planting values ​​with optimal national character. As a person who engaged in language education, we deserved a better understanding of aesthetic value. Hopefully this short article will inspire you. 

Kata-kata kunci:

Bahasa, estetika, keindahan, sastra, dan empati  

$1A.     Pendahuluan

Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial, dan emosional peserta didik. Bahasa juga menjadi penunjang keberhasilan dalam mempelajari semua bidang studi. Pembelajaran bahasa diharapkan membantu peserta didik mengenal dirinya, budayanya, dan budaya orang lain, mengemukakan gagasan dan perasaan, berpartisipasi dalam masyarakat yang menggunakan bahasa tersebut, dan menemukan serta menggunakan kemampuan analitis dan imaginatif yang ada dalam dirinya (Permendiknas, 2006).

Meskipun dalam pembelajaran bahasa Indonesia tidak lagi ada pemisahan antara pembelajaran bahasa dan pembelajaran sastra, namun sebagai seorang guru bahasa Indonesia, alangkah baiknya juga mengenal sastra dan pendidikan sastra secara lebih mendalam sebagai suatu upaya peningkatan kompetensi sebagai guru. Karena itu, untuk memahami pendidikan sastra, terlebih dahulu Guru  diharapkan dapat mempelajari secara mendalam seputar kajian sastra, dalam kaitannya dengan berbagai hubungan dan masalah filosofis maupun ilmiah. Hal ini dimaksudkan agar pemahaman terhadap pendidikan sastra dilguru si oleh kajian sastra secara menyeluruh.

Permendiknas Nomor 81A tahun 2013 menyatakan bahwa salah satu tujuan pembelajaran bahasa Indonesia adalah menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk memperluas wawasan, memperhalus budi pekerti, serta meningkatkan pengetahuan dan kemampuan berbahasa, menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai khazanah budaya dan intelektual manusia Indonesia. Berkaitan dengan hal tersebut, dalam tulisan ini melingkupikajian sastra ini meliputi: pemahaman terhadap sastra, keindahan, estetika, dan perkembangannya.

$1B.    Estetika dalam Sastra

Secara umum banyak orang yang mengemukakan pengertian sastra sebagai keindahan dalam berbahasa.  Pemahaman sastra sebagai produk manusia yang mengandung nilai keindahan sudah benar. Jika menelusuri arti sastra melalui sejarahnya, baik di Barat (baca: sejak Yunani Purba) maupun di Indonesia, nilai keindahan menjadi satu kriteria yang utama.

Istilah dan pengertian keindahan tidak lagi mempunyai tempat yang terpenting dalam estetik karena sifatnya yang makna guru untuk menyebut berbagai hal. Orang juga dapat menilai sebagai indah sebuah patung yang bentuknya setangkup, sebuah lagu yang nada-nadanya selaras atau sebuah sajak yang isinya menggugah perasaan. Untuk membedakannya dengan jenis-jenis lainnya seperti misalnya nilai moral, nilai ekonomis dan nilai pendidikan maka nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam pengertian keindahan disebut nilai estetis. Dalam hal ini keindahan dianggap searti dengan nilai estetis pada umumnya. Apabila sesuatu benda disebut indah, sebutan itu bisa saja penilaian subyektif.

Perkembangan estetik akhir-akhir ini, keindahan tidak hanya dipersamakan artinya dengan nilai estetis seumumnya, melainkan juga dipakai untuk menyebut satu macam atau kelas nilai estetis. Dalam rangka ini jelaslah sifat estetis mempunyai ruang lingkup yang lebih luas daripada sifat indah karena indah kini merupakan salah satu kategori dalam lingkungannya. Demikian pula nilai estetis tidak seluruhnya terdiri dari keindahan.

Nilai estetis selain terdiri dari keindahan sebagai nilai yang positif kini dianggap pula meliputi nilai yang negatif. Hal yang menunjukkan nilai negatif itu ialah kejelekan (ugliness). Kejelekan tidaklah berarti kosongnya atau kurangnya ciri-ciri yang membuat sesuatu benda disebut indah, melainkan menunjuk pada ciri-ciri yang ternyata bertentangan sepenuhnya dengan keindahan tersebut. Karena itu, kini keindahan dan kejelekan sebagai nilai estetis yang positif dan yang negatif menjadi sasaran penelaahan dari estetik filsafati. Dan nilai estetis pada umumnya kini diartikan sebagai kemampuan dari sesuatu benda  untuk menimbulkan suatu pengalaman estetis.

Permasalahan yang muncul kemudian adalah bagaimana seorang pengamat menanggapi atau memahami sesuatu karya estetika atau karya sastra?  Seseorang tidak lagi hanya membahas sifat-sifat yang merupakan kualitas dari benda estetik, melainkan juga menelaah kualitas yang terjadi pada karya estetik tersebut, terutama usaha untuk menguraikan dan menjelaskan secara cermat, dan lengkap dari semua gejala psikologis yang berhubungan dengan keberadaan karya sastra tersebut (The Liang Gie 1976: 51).

Hal di atas menjadi masalah dalam estetika sastra. George T. Dickie (dalam Nanang, 2001) mengemukakan tiga derajat masalah (pertanyaan) untuk mengisolir masalah-masalah estetika. Yaitu pertama, pernyataan kritis yang mengambarkan, menafsirkan, atau menilai karya sastra yang khas. Kedua pernyataan yang bersifat umum oleh para ahli sastra atau seni lainnya memberikan ciri khas genre-genre artistik (misalnya: tragedi, bentuk sonata). Ketiga, ada pertanyaan tentang keindahan, sastra imitasi, dan lain-lain.

$1C.    SASTRA DAN PENANAMAN NILAI-NILAI ESTETIKA

$11.     Antara Nilai-nilai dan Pengalaman Sastra

Membahas persoalan sastra akan berkaitan selalu dengan pengalaman sastra dan nilai-nilai sastra. Sastra bukanlah sebatas benda sastra, tetapi nilai-nilai sebagai respon estetik dari publik melalui proses pengalaman sastra. Antara nilai-nilai dan pengalaman sastra tidak bisa lepas dari konteks bahasan filsafat estetika sastra.

Seperti yang dikemukan Jakob Sumardjo dalam kumpulan tulisannya Menikmati Sastra, bahwa filsafat sastra meliputi 6 (enam) persoalan utama, yaitu : (1) benda sastra,  (2) sastrawan,  (3) publik sastra,  (4) konteks sastra,  (5) nilai-nilai sastra, dan (6) pengalaman sastra (Sumardjo, 1997:16). Dengan demikian pengalaman sastra termasuk salah satu pokok kajian filsafati.Sastrawan berupaya mengkomunikasikan idenya lewat benda-benda sastra kepada publik. Publik yang menikmati dan menilai karya sastra tersebut memberikan nilai-nilai. Dengan demikian, nilai-nilai sastra  merupakan respon estetik publik terhadap benda sastra bisa muncul berbeda. Seorang sastrawan banyak menghasilkan karya, tetapi jika publik sastra tidak pernah menganggap bahwa karya itu bernilai, maka karya semacam itu akan lenyap dan tak pernah memilki arti apa-apa.

$12.     Pengalaman Estetik terhadap keindahan alam dan sastra

             Seperti dicontohkan di atas, bahwa hasil penikmatan terhadap alam yang indah dapat disebut pengalaman estetik. Pengalaman estetik terhadap alam dan karya sastra merupakan dua pengalaman yang berbeda tanggapan estetiknya. Keindahan alam dan karya sastra memiliki karakteristik yang tidak sama.

                Perbedaan dua katagori “keindahan” alam dan sastra seperti diutarakan di atas akan membedakan pula ruang lingkup kajian filsafatnya. Pengalaman sastra merupakan filsafat sastra yang memusatkan perhatian pada proses penikmatan, penghayatan, dan penghargaan terhadap karya sastra. Sedangkan estetik bisa juga dimanfaatkan dalam konteks penikmatan karya Tuhan yang mengandung nilai keindahan.

Dalam proses interaksi antara pengamatan dengan alam akan tersusun pengalaman pada subjek pengamat berupa keharuan emosi, pengetahuan, kekayaan perasaan, tanggapan moralitas, dan nilai-nilai spiritual, keagungan Tuhan, dan rasa keimanan. Nilai-nilai tanggapan estetik terhadap alam tersebut merupakan hasil pengalaman. Proses pengalaman terhadap sastra yang melahirkan tanggapan estetik bisa juga dikatakan proses apresiasi sastra. Dalam proses apresiasi terjadi interaksi perasaan antara subjek dan objek, antara pengamat dengan karya sastra.

$1a.     Teori Pemancaran Diri (Empathy)

Teori Pemancaran Diri dikemukan oleh seorang sarjana Jerman bernama F. T. Vischer. Kemudian teori ini dikembangkan oleh Theodore Lipps (dalam Nanang, 2001) dalam rangka mencoba menjelaskan persoalan yang berkaitan dengan pengalaman estetik (sastra).

Dalam empati terjadi pengalaman dalam aliran dinamika kualitas sastra yang mendatangkan berbagai perasaan : puas, penuh, utuh, dan perasaan sempurna dalam keselarasan. Rasa puas itu mengalir selama proses pengalaman mengalir dalam alunnya. Oleh sebab itu pengalaman sastra selalu memiliki pola. Suatu pengalaman itu terdiri dari berbagai unsur pengalaman (visual, audio, rabaan, audio visual, berbagai rasa, pikiran, dan hal-hal praktis) yang menyusun hubungannya sendiri satu sama lain. Pola hubungan antar inilah yang memberikan makna pada pengalaman tersebut.

$1b.     Teori Jarak Kejiwaan (Psychical Distance)

Untuk memahami distansi ruang, Michelis(dalam Nanang, 2001) membuat ilustrasi sebagai berikut. Ketika kita menikmati lukisan dari jarak dekat, maka kita akan kehilangan keutuhan dari satu unit format karya lukis. Kita akan hanya terpaku detail insidental serta tekniknya, yang seringkali sambil merabanya, dan merasakan tekstur materialnya. Teori ini bukan hanya untuk pengamat saja, tetapi juga untuk pencipta (sastrawan). Sastrawan yang sedang berkarya perlu sekali menjaga modelnya atau objek lukisan yang sedang digarapnya.

Selain masalah ruang, ada lagi satu pendapat bahwa ruang waktu diperlukan sebagai jarak dalam berkontemplasi terhadap karya sastra yang dihadapi ataupun proses penciptaan sastra. Waktu bisa menyempurnakan suatu proses berkarya, sebab pengamatan dan imajinasi yang subur bisa berkembang karena ada jarak waktu.

$13.     Perbedaan tanggapan Estetik

Teori-teori dalam bahasan pengalaman sastra merupakan suatu studi yang bertitik tolak dari pendekatan psikologis. Teori-teori dalam ilmu sastra memilki keterbatasan dan kelemahan walaupun teori itu sebagai generalisasi dari konsep-konsep dengan kajian ilmiah. Apalagi dalam pengalaman sastra, subjek pengamat dengan latar belakang yang beragam dan unik akan menyebabkan beragam pula tanggapan estetiknya. Keragaman latar belakang intelektual, emosi, lingkungan, pendidikan, interest akan menyebabkan perbedaan tanggapan estetik. Sehingga setiap subjek bisa memberikan nilai-nilai sastra yang objektif dan subjektif, berbeda dengan orang lain, walaupun objek yang dialaminya sama. Setiap orang juga bisa melontarkan beragam jawaban atas segumpal persoalan tentang sastra.

$14.     Apresiasi dan Pemahaman Estetika

Pemahaman estetika dalam sastra, bentuk pelaksanaannya merupakan apresiasi. Apresiasi sastra merupakan proses sadar yang dilakukan penghayat dalam menghadapi dan memahami karya sastra. Apresiasi tidak sama dengan penikmatan, mengapresiasi adalah proses untuk menafsirkan sebuah makna yang terkandung dalam karya sastra. Seorang pengamat yang sedang memahami karya sajian maka sebenarnya ia harus terlebih dahulu mengenal struktur organisasi atau dasar-dasar penyusunan dari karya yang sedang dihayati.

Apresiasi memiliki demensi logis, sedang penikmatan sebagai proses dimensi psikologis, kurang  memiliki aspek logis. Apresiasi menuntut ketrampilan dan kepekaan estetik untuk memungkinkan seseorang mendapatkan pangalaman estetika estetika dalam mengamati karya sastra. Pengalaman estetik bukanlah sesuatu yang mudah muncul atau mudah diperoleh, karena untuk semua itu memerlukan pemusatan atau perhatian yang sungguh-sungguh. Seseorang tidak lagi hanya membahas sifat-sifat yang merupakan kualitas dari benda estetik, melainkan juga menelaah kualitas abstrak dari benda estetik, terutama usaha menguraikan dan menjelaskan secara cermat, dan lengkap dari semua gejala psikologis yang berhubungan dengan karya sastra (Liang Gie, 1976).

Seorang penghayat yang merasakan kepuasan setelah menghayati suatu karya, maka orang tersebut dapat dikatakan memperoleh kepuasan estetika. Kepuasan estetika merupakan kombinasi antara sikap subyektif dan kemampuan melakukan persepsi secara kompleks. Pada dasarnya pengalaman estetik merupakan hasil suatu interaksi antara karya sastra dengan penghayatnya. Interaksi tersebut tidak akan terjadi tanpa adanya suatu kondisi yang mendukung dan dalam kondisi penangkapan nilai-nilai  estetika yang terkandung di dalam karya sastra; yaitu kondisi intelektual dan kondisi emosional.

Steppen C. Pepper dalam The Liang Gie (1976:54) menulis pendekatan psikologis dengan menyebutkan kemonotonan (kesenadaan yang berlebihan) dan kekacaubalauan (confusion). Untuk mengatasi kedua faktor yang mencegah atau merusak dari pengalaman estetik itu, penyusunan karya sastra harus diusahakan adanya keanekaan (variaty) dan keseimbangan.

Seorang pengamat yang sedang memahami karya sajian maka sebenarnya ia harus terlebih dahulu mengenal struktur organisasi atau dasar-dasar penyusunan dari karya yang sedang dihayati. Misalnya : Seorang penghayat sastra, maka ia harus terlebih dahulu mengenal struktur dasar sastra; ia harus mengenal garis atau goresan, mengenal shape (bidang/bangun) yang dihadirkan, mengenal warna dengan berbagai peranan dan fungsinya, mengenal dimensi ruang dan waktu dan lain sebagainya, serta mengetahui asas desain penyusunan, juga karakter pada tiap unsur pendukungnya.

Pengalaman estetik bukanlah suatu yang mudah muncul, atau mudah diperoleh, karena untuk itu memerlukan pemusatan dan atau perhatian yang sungguh-sungguh. Terhadap ini masih ada hambatan lain yaitu sifat emosional penghayat. Seseorang penhayat yang merasakan adanya kepuasan setelah menghayati suatu karya, maka orang tersebut dikatakan memperoleh kepuasan estetik. Kepuasan estetika merupakan kombinasi antara sifat subyektif dan kemampuan persepsi secara kompleks. The aesthetic experience may be defined as satisfaction in contemplation or as satisfying intuition. Pada dasarnya pengalaman estetik merupakan hasil daripada sutu interaksi antara suatu karya sastra dengan penghayatnya. Interaksi ini tidak akan terjadi tanpa adanya suatu kondisi yang memenuhi persyaratan. Kondisi yang dimaksud adalah kondisi penangkapan atas karya sastra yaitu kondisi intelektual dan kondisi emosional.

Steppen C. Pepper dalam The Liang Gie (1976) menulis pendekatan psikologis dengan menyebutkan kemonotonan dan kekacaubalauan (confusion). Untuk mengatasi kedua faktor yang mencegah atau merusak dari pengalaman estetik itu, penyusunan karya sastra harus diusahakan adanya keanekaan (variaty) dan keseimbangan.

Pengamat yang sedang memahami karya sajian, maka sebenarnya ia harus terlebih dahulu mengenal struktur organisasi atau dasar-dasar dari struktur yang mendasar tentang karya yang akan atau sedang ia hadapi, artinya apabila seorang akan menghayati karya rupa, maka seseorang harus betul-betul memahami atau mengenal struktur dasar dari sastra, ia harus mengenal arti garis atau goresan; ia harus mengenal shape atau bidang kecil yang dihadirkan, mengenal warna dengan berbagai peranan dan fungsinya, mengenal dimensi ruang, waktu, serta juga mengetahui secara benar cara mengorganisasikan atau mengkomposisikan, artinya seorang apresiator paham akan sistem pengorganisasian antara lain: harmonis, contras, gradasi, serta hukum keseimbangan formil atau non formil yang dihadirkan oleh sang sastrawannya, di samping itu juga seorang penghayat harus memahami teknik di dalam menghadirkan unsur-unsur rupa tersebut serta cara mencapai nilai karakterisasi dari unsur yang dihadirkan.

Menghadapi karya sastra, sastra pertunjukan, sastra; lukisan dan cabang sastra yang lain, maka seorang penghayat harus dapat menafsirkan struktur organisasi yang disajikan sastrawan lewat lambang-lambang atau simbol kata-kata. Lambang-lambang yang dihadirkan lewat informasi, bukan sekedar menginformasikan kata-kata dalam arti baku, tetapi seorang penghayat harus benar-benar menangkap maksud sang sastrawan lewat kata-kata yang mereka komposisikan. Sehingga bukan sekedar ragam kalimat baku yang diinformasikan tetapi lambang-lambang yang dipesankan lewat kata-kata yang hakiki. Di sini seorang penghayat harus mampu menafsirkan setiap unsur, setiap karekter, yang disampaikan sastrawan. Di sinilah kenapa seseorang dengan cepat memahami karya musik, dengan cepat memahami karya sastra, karena memang mereka sering terlibat dalam proses pemahaman lewat karya sajian.

 

$15.     Penikmatan

Penikmatan merupakan  proses dimensi psikologis, proses interaksi antara aspek intrinsik seseorang terhadap sebuah karya estetik. Hasil dari interaksi proses tersebut merupakan ultimatum senang atau tidak senang terhadap keberlangsungan terhadap karya sastra. Tingkatan relatifitas tersebut juga tergantung dari tingkat intelegtual seseorang dan latar budayanya. Tingkatan tersebut menurut Steppen C. Pepper (Nanang Ganda, 2001) terdiri atas.

Tingkatan pertama disebut; tingkat subyektif relatifitas, dimana seseorang dalam memberikan ultimatum senang dan tidak senang karena adanya keputusan subyektivitas, misalnya; “Saya senang karena film itu dimaikan oleh ....”, ultimatum tersebut berdasarkan keputusan yang berorientasi pada selera pribadi, lepas sebelum atau setelah menikmati karya tersebut.

Tingkatan kedua disebut tingkat culture ralatifitas tingkat relatifitas ini merupakan ultimatum senang atau tidak senang atas keputusan  sikap psikologis karena ikatan latar belakang budaya. Tingkatan ini selalu berorientasi terhadap sikap budaya dimana mereka hidup. Alasan yang menyangkut atas budaya kesukuan, kebangsaan, dan semua yang menyangkut tentang adanya orentasi budaya yang sepihak terhadap budayanya.

Tingkatan ketiga disebut tingkat biologikal relatifitas , di mana ultimatum senang dan tidak senang didasari atas keputusan yang berdasarkan atas intrinsik yang muncul setelah menikmati karya tersebut. Ultimatum tersebut  hampir mendekati proses apresiasi, namun masih banyak menggunakan aspek psykologis dibanding logika pemahaman estetik. Keptusan senang dan tidak merupakan proses penikmatan karya estetika yang sedang disajikan.

Hal itu biasanya dilakukan pada penikmat yang tidak sepihak terhadap subyektifitas ataupun budaya simpatik. Tingkatan keempat merupakan tingkatan relatifitas yang disebut  Absolut, artinya ultimatum senang atau tidak senang bukan dari intrinksik tetapi cenderung kepada sikap ekstinksik. Ultimatum didasarkan atas pengaruh dari luar. Misal; Semua sastra itu indah, tanpa berusaha menikmati dengan segala kekuatan aspek psikogis yang ia punyai.

Semua tingkat relatifitas tersebut menunjukkan adanya tingkat relatifitas yang dipunyai oleh seorang penikmat. Tingkat tersebut merupakan proses interaksi psikologis seorang penikmat. Dalam sajian sastra diperlukan penikmatan yang baik, sedang untuk menangkap isi atau  makna dalam karya estetika dibutuhkan sikap logis seorang penghayat. Sehingga apabila seseorang mampu melakukan kedua aspek tersebut sekaligus maka barulah ia siap dengan kajian kritik sajian karya sastra.

$1D.    PENUTUP

Keindahan dalam berbahasa perlu dikembangkan dan diperkaya lagi dalam pembelajaran di sekolah-sekolah. Karena dengan menanamkan estitka dalam berbahasa secara langsung maupun tidak akan membawa dampak positif bagi para siswa. Apalagi dengan adanya pemeo yang menyebutkan bahwa bahasa menunjukkan bangsa. Kalimat ini mengandung arti jika ingin disebut sebagai bangsa yang baik dari segi perangai, maka dapat ditempuh dengan mengenalkan unsur estitika dalam pembelajaran melalui pembelajaran sastra.

Daftar Bacaan

Croce, Benedetto, (1965). AESTHETIC. New York: Noonday Press.

Dickie, george T, (1976). AESTHETIC, THE ENCYCLOPEDIA AMERICANA,

New York.

Humar Sahman,drs. (1993). Estetika telah dan historik, Semarang:IKIP Semarang Press.

Mulyadi (1986).  Kritik  Sastra, Diktat  Surakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta.

Osbornd, Harold (1970). Aesthetic and Criticism, Toronto: Oxford, University Press.

Parker, DeWitt H, The Principles  of Aesthetics, Second  Edition, New York: Appleton Century Crofts Inc

Read, Sir Herbert. (1967).

Primadi (1978), Proses Kreasi, Apresiasi Belajar, Bandung: ITB

Prawira, Nanang Gguru  (2001). Seni dan Estetika [Makalah Perkuliahan FPBS]. Bandung: UPI

The Liang Gie (1976)Garis Besar Filsafat Keindahan. Yogyakarta: Penerbit karya.Yoyakarta:PUBIB

Wadjiz Anwar (1985). Filsafat Estetika. Yogyakarta:Penerbit Nur Cahaya.

Upaya Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kreatif Matematis Siswa Madrasah Aliyah Melalui Bahan Ajar dengan Strategi Habits of Mind

Euis Setiawati

Balai Diklat Keagamaan Bandung

This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

ABSTRAK

Artikel ini bertujuan untuk memberikan gambaran tentang pengembangan bahan ajar yang terintegrasi dengan strategi Habits of Mind  dalam meningkatkan kemampuan berpikir kreatif matematis. Kegiatan pembelajaran menggunakan model pembelajaran berbasis masalah. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas,  terdiri dari tiga siklus. Siklus I mengggunakan bahan ajar informatif, Siklus II digunakan bahan ajar noninformatif, dan siklus III menggunakan bahan ajar yang terintegrasi dengan strategi Habits of Mind. Sampel penelitian adalah siswa Madrasah Aliyah Negeri 2 Kota Bandung. Hasil penelitian, menggambarkan bahwa bahan ajar yang dipergunakan dapat meningkatkan kemampuan berpikir kreatif matematis dari kategori kurang pada siklus pertama meningkat pada siklus kedua dan menjadi kategori cukup baik pada siklus ketiga.

Key Word : Bahan ajar, berpikir kreatif matematis, habits of mind matematis, pembelajaran berbasis masalah.

ABSTRACT

This article described the developing of teaching materials which integrated with Habits of Mind strategies to improved the mathematical creativity. Learning used the problem-based learning models. This research was calssroom action research with three cycles. First Cycle  used the informative teaching materials, Second cycle used noninformatif teaching materials, and the third cycle used the informative teaching materials which integrated with Habits of Mind strategies. Research focus to students of Islamic Senior High School (Madrasah Aliyah Negeri 2) in Bandung. The results of this research illustrated that the first cycle was less category,  and the second cycle increased, and  the third cycle was good enough category..

Key Word: Teaching materials, mathematical creative thinking ability, habits of mind, problem-based learning.

Read more: Upaya Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kreatif Matematis Siswa Madrasah Aliyah Melalui Bahan Ajar...

Caleg antara Kualitas dan Popularitas

Oleh: Subhan Sofhian*

Abstrak

Secara ideal  mereka para caleg adalah yang memiliki kualitas dan popularitas. Harapan tersebut menjadi harapan dan dambaan masyarakat pemilih. Caleg yang diusung partai politik adalah hampir secara umum keduanya tidak dimilki, ada yang hanya mengandalkan popularitas dan ada yang hanya kualitas. Kenyataan dilapangan para pemilih itu cenderung memilih mereka para caleg yang memiliki popularitas dibandingkan yang berkualitas. Hal ini para pemilihpun sering kebingungan tentang eksistensi para caleg yang notabene kadang tidak tahu asal usulnya, biografinya dan kualitasnya.

Kata Kunci : Kualitas dan Popularitas

Read more: Caleg antara Kualitas dan Popularitas
: